www.AlvinAdam.com

WARTA 24 PAPUA

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Reaksi Warga Jambi Bila Puncak Gunung Kerinci Diberi Nama ...

Posted by On 14.01

Reaksi Warga Jambi Bila Puncak Gunung Kerinci Diberi Nama ...

Liputan6.com, Jambi - Sejumlah warga dan tokoh masyarakat Jambi kompak menolak wacana atas usulan pemberian nama puncak Gunung Kerinci sebagai Puncak Joko Widodo (Jokowi). Sebab, pemberian nama itu dinilai ada unsur politis.

  • Memburu Ikan Dewa hingga Kaki Gunung Slamet
  • VIDEO: Wanita Cantik Penjual Sabu Ditangkap Polisi
  • Tak Tahan Diejek, Suami di Brebes Kalap Bunuh Istri dan Mutilasi Bayinya

Selain itu, pemberian nama atas puncak gunung api tertinggi di Indonesia itu justru akan menuai perpecahan di kalangan masyarakat. Apalagi, rencana atas pemberian nama itu justru dimotori oleh beberapa tokoh masyarakat dan pemerintah di Kabupaten Solok Selatan, Provinsi Sumatera Barat.

"Padahal wilayah Gunung Kerinci sebagian besar itu ada di Jambi di Kabupaten Kerinci. Kami warga Kerinci menolak atas rencana itu," ujar Agung, salah seorang warga sekaligus salah satu pegiat lingkungan di Kerinci saat dihubungi, Sabtu (17/2/2018).

Menurut dia, Gunung Kerinci setinggi 3805 Mdpl adalah ikon pariwisata yang besar. Sehingga tidak elok apabila namanya diubah menjadi Puncak Joko Widodo. "Nanti akan dikoordinasikan bersama para pegiat dan pencinta alam di Kerinci. Kami keras menolak rencana itu," ucap Agung menegaskan.

Sikap penolakan juga dikatakan salah satu anggota DPRD Provinsi Jambi, Bustami Yahya. Menurut dia, pemberian nama dalam konteks pariwisata tidak dibenarkan dengan pemberian nama politis.

"Itu tidak baik untuk sektor pariwisata," katanya.

1 dari 4 halaman

Wacana Muncul Saat HPN

Pesona Gunung Kerinci
Jalan berkelok, pegunungan yang menghampar diselingi udara berkabut nan dingin menjadi pemandangan indah di kawasan Gunung Kerinci yang tak banyak ditemuka n di daerah lain. (Liputan6.com/B Santoso)

Dari sejumlah sumber media lokal di Sumatera Barat, ide pemberian nama Puncak Joko Widodo itu muncul saat gelaran Hari Pers Nasional (HPN) pada 9 Februari 2018 lalu. Saat itu, Presiden Jokowi hadir langsung dalam acara tahunan itu.

Saat itu lah sejumlah pegiat wisata Kerinci didukung sejumlah tokoh menyampaikan wacana tersebut. Apalagi, baru saja membuka jalur pendakian baru menuju puncak Gunung Kerinci dari Solok Selatan.

Dikutip dari laman radiotemansejati.com, wacana tersebut didukung oleh Anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat, Irwan Afriadi ketika menghadiri pelepasan pendakian perdana Gunung Kerinci via Solok Selatan di daerah Bangun Rejo, Kamis, 15 Februari 2018.

"Ini merupakan bentuk apresiasi kita kepada beliau (Jokowi). Pada waktu acara HPN beliau melakukan promosi yang sangat luar biasa di depan 26 Duta Besar Negara Luar, banyak Menteri, dan dihadiri oleh ratusan Media Lokal, Nas ional dan Internasional," ujar Irwan.

Selain itu, kata dia, Jokowi juga pernah melakukan pendakian kerinci pada tahun 1983, dan hal tersebut sangat berkesan bagi beliau. Terlebih waktu itu Jokowi melalui Solok Selatan untuk sampai di Kresik Tuo, nama daerah di Kabupaten Kerinci.

"Ini baru usulan dan pelang namanya kita akan letakkan di puncak Kerinci 3805 Mdpl, kalau beliau setuju ya Alhamdulillah, kalau tidak setuju nanti akan kami turunkan kembali," imbuhnya.

2 dari 4 halaman

Nama Menhut Jadi Nama Lokasi Perkemahan

Pemetik Teh Kaki Gunung Kerinci
Sebagian ibu-ibu warga Kabupaten Kerinci di kaki Gunung Kerinci adalah pemetik teh peninggalan Belanda yang kini dikelola oleh PT. Perkebunan Nusantara (PTPN). (Liputan6.com/B Santoso)

Masih menurut laman radiotemansejati.com, ternyata bukan hanya puncak Gunung Kerin ci yang diberi nama baru. Lokasi perkemahan pada ketinggian 3.200 mdpl di Gunung Kerinci juga akan diberi nama. Nama diambil dari nama Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, Siti Nurbaya.

"Kami mengusulkan tempat perkemahan terakhir pada ketinggian 3.200 mdpl diberikan nama Camping Siti Nurbaya. Sebagai apresiasi atas besarnya perhatian menteri untuk pembukaan jalur tersebut," ujar Kepala Seksi Pengelolaan Kawasan Strategis dan Destinasi Kepariwisataan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Solok Selatan, Aig Wadenko.

Selain nama Siti Nurbaya, ternyata masih ada 11 nama lagi yang akan digunakan sebagai tempat perkemahan sepanjang jalur pendakian 14,2 kilometer. Nama-nama tersebut dinilai berperan penting dalam pembukaan jalur baru menuju puncak Kerinci.

"Wabup (Solok Selatan) juga sangat mendukung penamaan tersebut, akan mudah diingat," ucap Aig.

3 dari 4 halaman

Puncak Indrapura

Gunung Kerinci Jambi
Simpang Tugu Macan di daerah Kersik Tuo menjadi salah satu titik terkenal untuk melihat indahnya puncak Gunung Kerinci di Kabupaten Kerinci, Jambi. (Foto: Istimewa/B Santoso)

Selama ini Gunung Kerinci disebut juga dengan nama Puncak Indrapura yang berarti atapnya Sumatera. Ini wajar karena gunung yang berstatus Gunung Api tertinggi di Indonesia ini merupakan titik puncak tertinggi di Sumatera. Gunung ini juga masuk dalam tujuh gunung tertinggi di Indonesia.

Gunung Kerinci terletak di bagian barat Provinsi Jambi. Gunung ini dikelilingi lebatnya hutan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) yang merupakan habitat harimau dan badak Sumatera.

Dari Puncak Kerinci, pengunjung dapat melihat di kejauhan membentang pemandangan indah Kota Jambi, Padang, hingga Bengkulu. Bahkan, Samudra Hindia yang luas dapat terlihat dengan jelas.

Gunung Kerinci memilik i kawah seluas 400 x 120 meter dan berisi air yang berwarna hijau. Di sebelah timur terdapat Danau Bento, rawa berair jernih tertinggi di Sumatera. Di belakangnya terdapat Gunung Tujuh dengan kawah indah yang hampir tak tersentuh.

Gunung Kerinci merupakan gunung berapi bertipe stratovolcano yang masih aktif dan terakhir kali meletus pada 2009.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Gunung Kerinci di Provinsi Jambi kini dalam status Waspada. Status tersebut didasarkan pada aktivitas kegempaan yang cenderung meningkat. Menurut Kepala Pos Pengamatan Gunung Kerinci, Indra Saputra, gunung api tertinggi di Sumatera dengan ketinggian 3.805

Sumber: Google News | Warta 24 Kabupaten Puncak

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »