www.AlvinAdam.com

WARTA 24 PAPUA

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Cawabup Puncak klaim tidak gunakan ijazah palsu

Posted by On 20.23

Cawabup Puncak klaim tidak gunakan ijazah palsu

Jayapura (Antaranews Papua) - Calon wakil bupati (Cawabup) Puncak Alus UK Murib mengklaim tidak menggunakan atau memalsukan ijazah perguruan tinggi untuk mendaftar sebagai salah satu peserta pilkada di KPU setempat.
"Ijazah saya asli. Asli dari perguruan tinggi di Makasar, Sulawesi Selatan," katanya didampingi calon bupati Puncak Willem Wandik di Kota Jayapura, Papua, Senin.
Politikus Partai Hanura itu menyampaikan isu dugaan ijazah palsu sengaja digaungkan oleh oknum tertentu yang juga punya kepentingan yang sama untuk bertarung dalam pilkada di Kabupaten Puncak.
"Mereka ini persoalkan singkatan nama saya, Alus UK Murib. UK itu kepanjangan dari Utaringgen Kulua, itu nama saya. Jadi ini memang isu yang sengaja dihembuskan oleh pihak lawan politik, yang ingin ambil rekomendasi dari partai yang saya tempati, padahal orang itu tahu bahwa saya kuliah di Makassar (STIE Makassar)," kat anya.
Untuk menyikapi persoalan ini agar tidak membesar dan dimanfaatkan lagi oleh oknum yang tidak bertanggung jawab, Alus telah bersepakat dengan calon bupati Willem Wandik dan partai pengusung untuk melaporkan hal ini ke pihak berwajib.
"Dengan harapan nama baik saya bisa dipulihkan kembali. Karena isu ini sangat mengganggu, apalagi jika pendukung dan simpatisan saya dengar, khususnya marga Murib. Ini yang ingin saya jaga, agar tidak ada hal-hal yang tidak diinginkan," kata Alus Utaringgen Kulua Murib.
Senada itu, Willem Wandik menyampaikan agar oknum yang sengaja menyebarkan fitnah untuk segare bersiap menghadapi aduan ke pihak berwajib.
"Ya, saya harapkan pihak yang buat isu ini bisa hadirkan saksi mereka di polisi, bisa hadirkan Uteringgen Kulua yang mereka maksudkan itu yang mana, agar masalah ini bisa selesai secara hukum," katanya.
Menurut dia, isu dugaan ijazah palsu yang dihembuskan tersebut harus diproses hukum agar mendapatkan ke jelasan sehingga tidak membuat kegaduhan di Puncak.
"Dengan proses hukum maka pihak yang sengaja hembuskan isu ini bisa bertanggungjawab dengan menyiapkan bukti-buktinya. Ini juga bisa menjadi pelajaran berharga bagi kita semua, karena tidak boleh asal menuduh," katanya.
Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Puncak telah menetapkan pasangan Willem Wandik dan Alus Murib sebagai calon bupati dan calon wakil bupati tunggal dalam pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak 2018 dalam rapat pleno penetapan dengan nomor: 02/BA/KPU-PUNCAK/2018. (*)Sumber: Google News | Warta 24 Kabupaten Puncak

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »