Pencarian Dua Pendaki Merapi Tersesat Dihentikan Sementara - Warta 24 Papua
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Pencarian Dua Pendaki Merapi Tersesat Dihentikan Sementara

Pencarian Dua Pendaki Merapi Tersesat Dihentikan Sementara

REPUBLIKA.CO.ID, BOYOLALI -- Tim SAR gabungan menghetikan kegiatan pencarian dua pendaki yang tersesat di Gunung Merapi melalui pintu pendakian Desa Lencoh Kecamatan Selo …

Pencarian Dua Pendaki Merapi Tersesat Dihentikan Sementara

REPUBLIKA.CO.ID, BOYOLALI -- Tim SAR gabungan menghetikan kegiatan pencarian dua pendaki yang tersesat di Gunung Merapi melalui pintu pendakian Desa Lencoh Kecamatan Selo Kabupaten Boyolali, hingga Rabu (13/12). Pencarian dihentikan karena cuaca buruk.
Menurut Komandan SAR Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Boyolali, Kurniawan Fajar Prasetyo, pihaknya untuk sementara menghentikan penyisiran pencarian dua pendaki Merapi yang tersesat, yakni M Zada Lubab (16) warga Celembo, Desa Lopak, Tuntang, Kabupaten Semarang, dan Sucipto (32) warga Rempoah, Baturaden, Kabupaten Banyumas.
"Kondisi cuaca di puncak Merapi sangat buruk terjadi kabut dengan jarak pandang hanya sekitar 20 meter, sehingga kegiatan dihentikan untuk sementara," kata Kurniawan Fajar Prasetyo.
Menurut Kurniawan, hilangnya kedua pendaki tersebut saat hendak turun dari puncak Merapi, sejak Selasa (12/12). Kegia tan pendakian Gunung Merapi selama pencarian kedua pendaki untuk sementara ditutup. Namun, jika cuaca kembali cerah pencarian akan dilanjutkan.
Kedua pendaki melakukan pendakian bersama rombongan 12 orang melalui basecamp Barameru Plalangan Desa Lencoh, Kecamatan Selo Boyolali, pada Senin (11/12). Kedua pendaki terpisah dengan rombongan saat turun di lokasi Pasar Bubrah puncak Merapi.
"M Zada dan Sucipto kemungkinan terpisah. Sucipto kini dapat dikontak lewat telepon dan sudah memberitahukan lokasi keberadaannya atau diperkirakan di kawasan sebelah barat Gunung Merapi," katanya.
Menurut dia, Sucipto yang dapat dihubungi lewat telepon genggamnya, dan info terakhir kondisinya sehat, sehingga sukarelawan yang dibagi enam tim menginstruksikan menjemput ke lokasi.
Kepala Kepolisian Resor Selo, Balai Taman Nasional Gunung Merapi (BTNGM), Suwignya mengatakan pendakian Gunung Merapi untuk sementara ditutup guna memudahkan proses pencarian korban. Namun, pendakian k e puncak Merapi akan dibuka kembali setelah kedua pendaki tersesat sudah ketemu oleh SAR.
Suwignya menjelaskan M Zada melakukan pendakian bersama 10 temannya dan bertemu Sucipto, yang melakukan pendakian sendiri, di kawasan puncak.
Zada dengan ditemani Sucipta agar tidak memperlambat perjalanan turun rombongan karena kakinya yang cedera, memutuskan untuk berpisah dari temannya dan berjanji bertemu di camp pendakian di kawasan Pasar Bubrah. Namun, kedua tersebut tidak juga muncul hingga kemudian dilaporkan hilang ke Polsek Selo dan SAR Boyolali.

Sumber: Google News | Warta 24 Kabupaten Puncak

Tidak ada komentar