Jokowi targetkan BBM satu harga di seluruh Indonesia akhir 2019 - Warta 24 Papua
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}
www.uhamka.ac.id/reg

Jokowi targetkan BBM satu harga di seluruh Indonesia akhir 2019

Jokowi targetkan BBM satu harga di seluruh Indonesia akhir 2019

UNTUK INFORMASI LEBIH LENGKAP, IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL�������������������������������������������������������������������������������������������������������������…

Jokowi targetkan BBM satu harga di seluruh Indonesia akhir 2019

UNTUK INFORMASI LEBIH LENGKAP, IKUTI KAMI DI MEDIA SOSIAL
Sebuah mobil tangki mengangkut Bahan Bakar Minyak (BBM) melintasi kawasan Siantan usai dilepas Presiden Joko Widodo dari Terminal BBM Pertamina Pontianak, Kalbar, Jumat (29/12/2017).
Sebuah mobil tangki mengangkut Bahan Bakar Minyak (BBM) melintasi kawasan Siantan usai dilepas Presiden Joko Widodo dari Terminal BBM Pertamina Pontianak, Kalbar, Jumat (29/12/2017).
© Jessica Helena Wuysang /Antara Foto

Kebijakan Bahan Bakar Minyak (BBM) seluruh Indonesia sulit? Tentu saja. Kondisi geografis Indonesia ya ng berpulau-pulau dan infrastruktur yang tidak merata, menghambat distribusi pasokan BBM.

"Akan tetapi, apa pun harus dilakukan untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," tulis Presiden Joko Widodo melalui laman Facebook-nya, Sabtu (30/12/2017).

Jokowi pun menargetkan kebijakan BBM satu harga akan terlaksana secara merata di seluruh Indonesia pada akhir 2019. Pemerintah menargetkan lembaga penyalur BBM beroperasi pada 157 titik di seluruh Indonesia, terutama di daerah terdepan, terluar dan tertinggal.

Dengan beroperasinya penyalur itu, masyarakat bisa mendapatkan BBM dengan harga yang sama, yaitu Rp6.450 per liter untuk premium dan Rp5.150 untuk solar.

Jokowi mengatakan biaya yang harus dikeluarkan pemerintah untuk mewujudkan BBM satu harga berkisar Rp800 miliar. Jauh lebih kecil dari biaya yang dikeluarkan pada saat subsidi BBM diberlakukan, yakni Rp300 triliun.

Perbedaan harga BBM di sejumlah daerah mengakibat kan harga komoditas menjadi jauh lebih mahal dibanding dengan daerah lain. Hal ini dianggap tidak sesuai dengan sila kelima dari ideologi bangsa Indonesia.

Selama ini, Papua sering dijadikan contoh daerah yang mengalami perbedaan harga BBM. Selain di Papua, ternyata banyak daerah lainnya yang juga mengalami hal serupa seperti di Kalimantan dan Sulawesi. Harga BBM di wilayah-wilayah itu bisa melonjak hingga enam kali lipat dari harga di Pulau Jawa.

Presiden menyebutkan bahwa kebijakan BBM Satu Harga merupakan jawaban atas permasalahan itu. Pada pelaksanaan awalnya, kata Jokowi, banyak pihak meragukan kelangsungan kebijakan tersebut.

"Di daerah perbatasan Kapuas Hulu harganya bisa Rp40 ribu per liter. Kalau tidak percaya silakan datang ke Kecamatan Puring Kencana, Kabupaten Kapuas Hulu," kata Jokowi melalui laman Setkab.

Program BBM satu harga diluncurkan oleh Jokowi di Yahukimo, Papua, Oktober 2016. PT Pertamina dan PT AKR Corporindo ditugaskan memba ngun lembaga penyalur resmi di daerah yang belum mempunyai lembaga penyalur resmi.

Sejak tahun 2016 sampai dengan 20 Desember 2017, PT. Pertamina (Persero) telah mengoperasikan 38 Penyalur Satu Harga dan PT. AKR Corporindo, Tbk telah mengoperasikan dua Penyalur BBM Satu Harga.

Dari 38 Penyalur Pertamina, 9 Penyalur telah beroperasi tahun 2016 dan 29 Penyalur beroperasi tahun 2017. Adapun 2 Penyalur AKR beroperasi November 2017.

Pada Jumat (29/12/2017) lalu, Presiden meresmikan meresmikan 17 titik penyalur BBM satu harga di Pontianak, Kalimantan Barat. Sebelumnya tercatat sudah 40 titik lembaga penyalur yang beroperasi, sehingga dengan 17 titik tambahan yang diresmikan di Pontianak hari ini, total lembaga penyalur BBM Satu Harga yang telah beroperasi pada 2017 menjadi 57 titik.

Melalui program BBM Satu Harga ini masyarakat yang sebelumnya harus mengeluarkan Rp7.000 hingga Rp100.000 untuk membeli BBM per liternya kini bisa mendapatkan dengan harga Rp6.450 per liter untuk Premium dan Rp5.150 untuk Solar.

Sumber: Google News | Warta 24 Kabupaten Yahukimo

Tidak ada komentar